September 08, 2016

Amarah

Cemuhan.

Diludahkan.

Sepertinya berdosa tidak membuka hati.

Sungguh!

Tidak ada ruang untuk kalian.



Kekayaan hatiku,

Yang penuh dengan cinta.

Telah kuberikan kepadanya,

Nakhodaku yang tlah lama hilang.

Takkan kembali ke aku.



Bagaimana kiranya,

Kekayaanku itu ada,

Jika ia turut ke nakhodaku yang hilang?



Apa kalian ada jawapannya?



Teruskan mengeji,

Aku tidak pernah punya salah.

Aku tidak pernah memberi harapan.

Aku sedayanya menjauhi.



Bunga itu bukan sekuntum.

Malah lebih dari setaman.

Belum ada noda dan celanya.

Belum patah dahannya.

Dekati itu.





Bukan aku,







Aku berdiam.

Kalian datang ke hidupku.

Mengejiku.

Hanya kerna tiada ruang untuk kalian?



Apa semua ini adil?



Aku sendirian.

Dihantui ketakutan untuk bersuara.

Menyimpannya dalam2.


Apa itu adil?



Lemparkan saja.

Cacian itu.

Biar hilang amarah sekaligus.

Lalu,

Jauhi aku.




No comments: