September 10, 2016

Sumpah mati

"Sumpah mati.

Sumpah mati aku hanya untukmu"


Lagu yang sentiasa bernyanyi

diruang minda.


Dunia, 

Apa dosaku.

Besarkah dosa wanita

Yang Maha kerdil 

Juga tidak beruntung ini?



Dari kecilnya disirami

Airmata dihati tidak terlihat.

Sehingga keras menafsir hidup




Tumbuhnya dia,

Bertemu nakhodanya 

Seluruh kekayaan jiwa dan raga

Diserahkan

Mimpi kenangan

Tinggal kenangan

Berhenti.

Nakhodanya hilang.

Menjadi yang lain 

Bersama yang lain

Dipenuhi cinta dan impian

Lalu pergi.

Nakhodanya hilang takkan kembali




Berapa tahun lagi

Harus wanita ini

Menyeka airmatanya sendirian

Teriakan di ruangannya

Yang tidak pernah kedengaran



Sakitnya dia menanggung siksa

Tali pengharapannya direnggut

Tiada siapa tahu

Tiada siapa berani meneka




Besarkah dosanya?

Dibalas kejam dunia

Jika kerana dosanya,

Maka dia akan bertahan

Menahan siksa



Jika itu permulaan pada kebangkitannya.

Syurga mahal

Bayarannya juga mahal.

Airmata ini murah sekali,

Maka terbayarkah syurga 

Yang Maha indah itu?










No comments: